Rabu, 02 Januari 2013

Perjalanan Bogor-Cilegon


Perjalanan pulang menuju Cilegon saat itu sekitar pukul tujuh pagi usai membereskan kamar. Usai itu saya langsung pamitan dengan sahabat saya untuk izin pulang dan menitipkan kamar cantik saya padanya. Dengan salam akhirnya saya pun meninggalkan kosan. Oya jarak Bogor ke Cilegon kurang lebih memakan waktu sekitar empat jam samapai lima jam lumayan jauh, kalau menggunakan mobil pribadi mungkin lebih singkat lagi waktunya. Jarak kosan ke jalan raya hanya sekitar lima menit saja nggak terlalu jauh, memang kosan saya cukup strategis, tidak hanya dekat dengan jalan raya saja tapi juga dekat dengan kampus tempat saya beraktifitas di kota Dramaga Bogor. Dan hari itu juga saya tidak terlalu lama menunggu angkot biru jurusan Laladon. Oya nama Laladon ini adalah terminal angkot di  Bogor, satu lagi ada terminal Bubulak biasanya terminal ini untuk pengguna Bus Trans Pakuan dengan tarif harganya jauh-dekat sebesar Rp 3.500. Cukup murah dengan fasilitas Ac dan bahan bakar yang dipakai adalah minyak jelantah sehingga mengurangi pencemaran udara. Keren kan. Bogor punya. Hehe.

Oya sedikit ingin menjelaskan arah rute ke Cilegon, siapa tahu ada yang masih bingung, insya Allah baca tulisan saya nggak bakal nyasar lagi deh kalo mau datang ke Cilegon ^_^. Sebenarnya untuk ke cilegon itu banyak cara: Alternatif yang pertama yaitu bisa menggunakan Bus Bogor – Merak ini langsung tanpa menggunakan angkot lagi. Tapi sebelumnya memang menggunakan angkot dua kali, dari kampus IPB nama angkotnya kampus dalam itu turun di terminal Laladon, lalu lanjut lagi naik angkot 03 yang arah terminal Bus namanya Baranangsiang, dulu jaman S1 kalau ke Bogor masih suka lupa arah jalannya, tapi sekarang insya Allah sudah hafal 100%. Oya ongkosnya sekalian deh, biasanya Bus Arimbi ini menaikan tarif sekitar Rp 25 Ribu hingga 30 Ribu tergantung tipe busnya kan ada yang (2-2) or kursi (2-3), itu sudah sampai Cilegon bahkan sampai terminal Merak tempat persinggahan terakhir bus kuning tersebut. Jam operasionalnya cuma sampe jam 4 saja. 

Lalu alternatif kedua bisa menggunakan kereta KRL dari Stasiun Bogor, sebelumnya sama dari kampus IPB ke arah Laladon lalu naik angkot 03 atau 02 ke arah stasiun Bogor. Setelah itu dari stasiun Bogor transit ke Stasiun Lenteng Agung atau Stasiun Tanjung Barat setelah itu naik angkot 19 ke arah pasar Rebo, dan terakhir adalah menunggu bus yang arah Merak, tapi memang rada rempong sedikit karena harus transit di Jakarta tapi kalau untuk mengejar waktu saya recomendeed yang cara ini untuk diikuti. Untuk ongkosnya kalau dari Laladon ke Stasiun Bogor itu Rp 2000, Lalu tiket KRL yang AC Rp 9000, sedangkan ekonomi Rp 2000(beda jauh yahh). Tapi kalau saya lebih memilih yang KRL AC karena nyaman dan ada dua gerbong khusus untuk wanita. Tapi tergantung orangnya juga sihh. Kadang ada yang prefer ke ekonomi karena lumyan murah. Yaudahlah terserah yang menikmati perjalanan, saya cuma mau ngasih info aja. Nah setelah itu dari stasiun Lenteng Agung atau Stasiun tanjung Barat naik angkot 19 ke pasar rebo itu Rp 3000. Setelah itu naik bus jurusan Merak biasanya kalau kita naik dari pasar Rebo, Busnya langsung ke Tol sehingga tidak ada lagi yang namanya ngetem. Oya ongkos busnya Rp 17 ribu kemudian alternatif ke tiga saya kurang begitu tahu jelas kalau misalkan dari Bogor lewat Tangerang.  Ongkosnya kalau tidak salah sihh sekitar Rp 10 ribu lewat Parung dulu, tapi kalau alternatif tiga ini suka banyak ngetemnya dan lama. Setelah nyampe di Kebon Nanas Tangerang lalu lanjut lagi ke arah Merak kira-kira ongkosnya Rp 20 Ribu dan  alternatif keempat yang saya tahu lagi ada yang langsung naik bus nggak usah naik angkot ke Laladon atau Bubulak. Jadi naik bus Bogor-Rangkas itu tarif ongkosnya Rp 20 Ribu, setelah nyampe terminal rangkas ke terminal Serang Rp 5000, lalu dari terminal Serang menuju Cilegon Rp 3000. Tapi kalau arah ini kita bisa menikmati pemandangan perkebunan sawit. Amazing deh pokoknya melewati pedesaan dan perkampungan yang masih suasananya asri. Kalo lewat Jakarta ataupun Tangerang mungkin sudah pada bosan yah.

Oya kelupaan alternatif terakhir ada juga kalau Bus Bogor-Merak kehabisan, bisa gunain alternatif ini, dari terminal Baranag siang itu naik bus ke arah terminal Rambutan lewat tol ciawi biasa nama busnya AgraMas, dengan tarif ongkos kalau masih benar sekitar Rp 7000 itu sampai kp Rambutan, dan seperti lainnya dari Rambutan cari yang Bus ke arah Merak, pastinya banyaklah, karena disini tempat perhentian Bus.

Finish, Semoga informasi ini bermanfaat yahh, based on pengalaman saya selama di Bogor mencoba naik angkutan umum menuju istana (rumah) di Cilegon :) 

Cilegon, 29 Desember 2012

#Catatan Alzena Valdis Rahayu





8 komentar:

Anonim mengatakan...

nice info maksih kk

Alzena Valdis Rahayu mengatakan...

Sama2, semoga bermanfaat. Thx sudah berkunjung ^__^

Shaprizal Ibrahim mengatakan...

Waah thanks ka. Aku lagi nyari2 info rute angkutan umum menuju cilegon, kebetulan nemu blog kaka. Pas banget. Aku sendiri di ciherang ka. Pasti tau kan?? hhe
Kalo kaka orang cilegon kuliah di bogor. Kalo aku orang bogor mau kuliah di cilegon.
salam sukses ka. hhe.

Alzena Valdis Rahayu mengatakan...

Alhamdulillah semoga membantu yahh Shaprizal,alhamdulillah kaka juga pernah ke Ciherang saat pilgub JABAR mendampingi Ibu Haryati dari TIM sukses AherDemiz ^__^. Ohh mau kuliah di Cilegon, ya deh semoga lancar & sukses juga kuliahnya. Aamiin

Anonim mengatakan...

Kalo pake motor rute nyaa gmn yah ! ! !

Dian Purnama mengatakan...

Naik nya dri terminal mana yh ka.??

Dian Purnama mengatakan...

Dari terminal apa ka naik nya??

Dian Purnama mengatakan...

Dari trminal apa ka naik nyhh.??